Wahid Priyono

Bloger

Web Designer

Freelancer

Teacher

Writer

Content Creator

Badminton Lovers

Wahid Priyono

Bloger

Web Designer

Freelancer

Teacher

Writer

Content Creator

Badminton Lovers

#BlogPost

Manfaat Olahraga Badminton dan Konsumsi Makanan Bergizi untuk Kesehatan Tubuh

27 Maret 2021 Health
Manfaat Olahraga Badminton dan Konsumsi Makanan Bergizi untuk Kesehatan Tubuh

Olahraga memang sangat penting sekali ya untuk menambah kebugaran tubuh. Jika tubuh kita bugar dan sehat, tentu saja segala aktivitas apapun sehari-hari akan mudah terlaksana dengan baik. Namun sebaliknya, jika tubuh jarang berolahraga maka akan mudah sakit-sakitan, sistem imunitas tubuh gampang turun, dan bisa jadi akan memunculkan beragam penyakit yang diam-diam menggerogoti tubuh.

Namun kenyataannya masih banyak juga kan orang-orang yang malas berolahraga. Ada yang beralasan capeklah, gak ada waktu karena sibuk dengan pekerjaan, dan berbagai alasan lainnya yang sebetulnya kurang logis lho. Perlu diingat bahwa sesibuk apapun kita maka meluangkan waktu untuk berolahraga jauh lebih penting, karena tubuh kita juga punya hak, butuh penyegaran, merilekskan otot-otot yang tegang dan suntuk.

Nah, pastinya saya meyakini teman-teman pembaca pasti punya hobi olahraganya masing-masing. Kalau saya sendiri paling hobi maen badminton, tenis meja, futsal, lari. Olahraga-olahraga ini pastinya sudah populer. Dan sekarang malah ada olahraga bersepeda ya kan? namun apapun jenis olahraga yang teman-teman sukai tujuannya kan memang pingin sehat ya kan?

Nah, mengingat saya lebih sering bermain badminton di tengah kesibukan sehari-hari, maka saya akan membagikan beberapa manfaat olahraga badminton bagi kesehatan dan hubungan sosial (real berdasarkan pengalaman saya):

  • Olahraga badminton telah berkontribusi membuat saya jarang sakit, bahkan nyaris tidak pernah dirawat di rumah sakit seumur hidup. Kartu BPJS gak kepake tuh walaupun iruan rutin setiap bualnnya, hehe. Ini bukan kebetulan menurut saya, karena olahraga ini benar-benar membuat tubuh saya semakin bugar dan sehat. Minimal olahraga 3x per pekan itu sudah ideal ya?;
  • Olahraga badminton merupakan olahraga yang telah mempertahankan berat badan saya tetap ideal. Nyatanya sekarang berat badan saya hanya kisaran 62-65 kg/tinggi badan 172 cm saja. Indeks Masa Tubuh (IMT) juga tergolong ideal. Ini sudah sejak 7 tahun lalu ketika intensitas olahraga badminton lebih sering saya lakukan;
  • Olahraga badminton bagus untuk diet dan program penurunan berat badan yang signifikan;
  • Fisik menjadi lebih kuat dengan berolahraga badminton;
  • Tidur menjadi lebih nyenyak;
  • Nafsu makan semakin meningkat;
  • Badminton telah membuat pikiran saya lebih segar dan fresh di tengah kesibukan, penghilang penat, dan self healing;
  • Daya motorik semakin meningkat, lebih responsif terhadap sesuatu hal, termasuk dalam pekerjaan;
  • Menambah relasi di komunitas olahraga. Yang dulunya mungkin belum pernah kenal, karena berkumpul dalam satu komunitas akhirnya bisa menambah silaturahim, relasi, dan juga karir. Ini menurut saya sangat bagus untuk menambah teman dengan beragam kultur yang ada.

Nah, beberapa manfaat di atas telah saya dapatkan dengan berolahraga badminton, tentunya kesehatan yang kita dapatkan tidak terlepas juga dengan cara kita mengatur waktu istirahat yang tepat, mengelola stres dengan baik, serta mengonsumsi makanan sehari-hari. Tentunya makanan bergizi juga penting sebagai nutrisi untuk melengkapi hak tubuh untuk terus hidup.

Makanan bergizi yang saya coba terapkan tentu menu makanan seimbang ya, seperti makanan berkarbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral.

Makanan berkarbohidrat sampingan yang saya sukai adalah makanan kuno nan tradisional seperti ubi jalar/mantang, waluh yang dijadikan kolak, singkong, cembili, tape singkong/ketan. Umbi-umbian ini saya rebus/kukus dan diolah menjadi beragam makanan dan disantap sesuai selera. Yang saya sukai adalah getuk dari singkong yang direbus kemudian dicampuri dengan gula aren.

Makanan berproteindan berlemak yang sering saya konsumsi adalah telur dan baik untuk diet dan peningkatan sistem imun tubuh selama pandemi Covid-19. Daging-dagingan dan makanan laut (sea food) juga kadang per minggu bisalah karena kandungan protein tinggi.

Vitamin bisa diperoleh dengan saya mengonsumsi buah-buahan dan sayuran segar. Saya lebih senang jika di dalam kulkas tersedia lebih banyak buah dan sayuran sehat daripada makanan junk food. Hehe.

Mineral bisalah kita dapatkan dengan mengonsumsi air mineral, konsumsi makanan yang ada rasa asin-asinnya seperti rebon, ikan teri. Dan berbagai mineral lainnya juga mungkin sudah ada pada makanan berprotein yang kita santap sehari-hari.

Nah, ada beberapa makanan/minuman yang saya hindari bahkan saya kurangi agar tubuh tetap sehat selain berolahraga. Beberapa jenis makanan/minuman yang diusahakan saya hindari antara lain:

  • Minuman bersoda bahkan tidak mau saya minum, sekalipun ketika saya diajak nongkrong di cafe, di restaurant dll. Saya biasanya lebih memilih minum jus buah atau air putih saja. Setiap orang punya pilihan kan untuk selektif terhadap makanan/minuman yang dikonsumsi?;
  • Mengurangi minuman yang mengandung cafein seperti kopi. Saya dalam sebulan mungkin hanya 3-4 kali minum kopi dan memang bukan menjadi agenda rutin harian. Saya biasanya akan minum sesuai kebutuhan saja;
  • Mengurangi minuman yang terlalu manis, misalnya minuman yang dijual di pasaran dalam bentuk botol atau minuman bersoda dan pemakaian pewarna dan pemanis buatan (aspartam). Saya biasanya lebih suka mengganti minuman-minuman bersoda dengan minuman herbal seperti wedang jahe, beras kencur, air kunyit, dan infused water dari berbagai jenis sayuran/buah-buahan yang dipotong dan dicampur dengan air mineral;
  • Mengurangi makanan junk food (makanan sampah) seperti mie instan, frozen food, dll);
  • Mengganti dan mengurangi makan gorengan dengan makan buah-buahan dan sayuran sehat. Biasanya di kantor tempat saya bekerja kadang makan gorengan, dan saya merekomendasikan kepada teman-teman agar lebih sehat makan buah juga, misalnya buah jeruk, salak, duku, dan sejenisnya jauh lebih menyehatkan. Bahkan kami lebih memilih makan pecel saat jam makan siang karena banyak sekali aneka sayuran matang yang dicampur dengan bumbu pecel. Hehe.

Nah, itulah langkah-langkah agar hidup sehat dengan berolahraga badminton dan tips makanan/minuman yang perlu diperhatikan. Nah, bagaimana dengan cara teman-teman mengatur pola hidup sehat sehari-hari? Seberapa seringkah berolahraga dan memperhatikan pola makan sehari-hari? Bagikan tipsnya yuk.

Taggs:
10 Comments
  • Hendra Suhendra 10:03 am 27 Maret 2021 Balas

    Saya juga suka banget main badminton. Biasanya saat pagi hari sekitar jam 8an, pokoknya pas matahari pagi lagi nongol, biar keringetan. Saya main sama anak saya, sekaligus ngebiasain biar dia jago mainnya. Selain itu, saya hobi berenang, tapi paling malas kalau nyelem, hahaha. Padahal sewaktu kecil seneng banget jatuhin koin ke dasar kolam, terus nyelem deh buat nyambil koinnya. Mungkin faktor U kali ya, wkwkwk..

    Setelah main badminton, perut jadi lapar, langsung deh lahap sarapan pagi, hehehe..

    Waduh, saya masih doyan ngopi nih Pak Cikgu, tapi saya nggak ngerokok sama sekali. I hate smoke! Tapi ngopi pas lagi pengen aja sih, kalau nggak pengen banget, ya absen dulu ngopinya.

    Makasih artikelnya sangat bermanfaat. Saya jadi tercerahkan nih, kudu lebih aware lagi sama kesehatan tubuh sendiri.

    • Wahid Priyono 10:26 am 28 Maret 2021 Balas

      Satu hobby ternyata kita kak Hend. Salam Sehat !!

  • Annisa Tang 4:34 pm 27 Maret 2021 Balas

    Wah dengar kata badminton, saya jadi ingin main badminton lagi. Sayangnya belum ada lawan. Tunggu 3 tahunan lagi pas anak sulung sudah agak gede. Hehehe.

  • Nanik Nara 9:20 am 28 Maret 2021 Balas

    hihihi… saya nih termasuk golongan yang malas olahraga, nggak mesti seminggu sekali, itu juga olahraganya di rumah aja. Nyetel senam di youtube lalu ngikuti gerakannya.

    Kalau pola makan, udah lama banyak konsumsi sayur dan buah, tapi nasi dan lauk pauknya juga tetap. Jadi ya nggak bisa turun berat badannya.

    Mie instan dan kopi itu pasangan yang biasa di santap malam-malam, kalau butuh energi buat begadang menyelesaikan pekerjaan

    • Wahid Priyono 10:24 am 28 Maret 2021 Balas

      Hehe, yuk bu nanik sama2 rutinkan berolahraga. Apakah karena sudah sibuk sehari2 ya ngurus anak hehe.

  • Maria Tanjung Sari 1:30 am 29 Maret 2021 Balas

    Dulu pas SMP saya seneng banget main badminton. Sekarang kayaknya udh ga aada waktu lagi. btw, saya salah fokus sama makanan yang terhidang di meja.

  • Putu Sukartini 3:57 am 29 Maret 2021 Balas

    Mengkonsumsi makanan sehat masih PR banget nih buat aku. Klo sekedar sayur2an segar sih emang udah rutin konsumsinya, organik pula

    Yang susah mengurangi junk food dan gorengan. Susah nahan godaannya huhuhu

  • Rika Widiastuti Altair 5:10 am 29 Maret 2021 Balas

    Dulu tiap sore saya rajin main badminton. Tapi sejak kerja sudah nggak pernah main badminton lagi. Kalau weekend atau pas libur kerja malah mager. Kudu dicoba lagi nih sepertinya main badminton biar hidup mamin sehat ya mas

  • Syahri 12:14 pm 29 Maret 2021 Balas

    Yeaaah ada temennya nih yang hoby maen badminton. Yuk ah sekali-kali kita maen bareng. Hahhhah…

    Emang bener sih, badan juga perlu digerakkan agar rileks. Selain itu manfaat dari olehraga banyak bgt, selain sehat dengan berolahraga dapat menambah kebugaran tubuh.

Write a comment to Maria Tanjung Sari Cancel Reply