Wahid Priyono

Bloger

Web Designer

Influencer

Freelancer

Teacher

Writer

Content Creator

Badminton Lovers

Wahid Priyono

Bloger

Web Designer

Influencer

Freelancer

Teacher

Writer

Content Creator

Badminton Lovers

#BlogPost

Kolaborasi NASA, NOAA, dan AI Selamatkan Internet dari Badai Matahari

10 September 2023 Teknologi
Kolaborasi NASA, NOAA, dan AI Selamatkan Internet dari Badai Matahari

Tidak bisa dipungkiri ada banyak benda langit yang bisa berpengaruh bagi bumi serta ekosistemnya. Tapi siapa sangka bahwa AI dan upaya tenaga ahli NASA mampu menyelamatkan internet dari badai matahari.

Satelit begitu banyak di luar angkasa, datang dari berbagai benua dan negara yang kini jumlahnya tak terhitung. Belum lagi para peneliti antariksa yang menjalankan misinya diluar bumi. Benda-benda itu bisa saja terbakar badai matahari yang sulit diprediksi. Tapi tanpa AI, Anda mungkin tak bisa merasakan internet dirumah. Jika AI tidak berperan dalam menghindari badai matahari, Anda mungkin tak bisa menikmati fun88 login dengan mudah.

Dua Satelit Bekerja Sama di Angkasa

NASA dan Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional milik Amerika dulunya hanya mengandalkan satu satelit untuk memberi peringatan badai matahari. Mereka menyebutnya sebagai Advanced Composition Explorer, atau ACE.

Namun pada tahun 2014 usia satelit ACE mulai mengkhawatirkan, karena usia operasionalnya pada saat itu sudah lebih dari 10 tahun. Kemudian lembaga ini mendapat cadangan dalam bentuk satelit DSCOVR Deep Space Climate Observatory yang baru pada tahun 2015. Kini DSCOVR menangani sebagian besar tugas prediksi tersebut, dan ACE masih digunakan untuk kegiatan pendukung.

ACE dan DSCOVER bersama-sama mengawasi coronal mass injection dan mampu memberikan peringatan akan datangnya badai matahari hingga satu jam sebelum menghantam Bumi. Tentu ini bukan waktu yang lama, namun setidaknya pada waktu yang tersisa masih bisa diupayakan untuk mematikan sebagian jaringan listrik. Jeda waktu antara peringatan dan dampak badai matahari akan sangat membantu.

BACAAN LAINNYA:  Fitur dan Keunggulan ASUS Vivobook 13 Slate OLED (T3300) Cocok Untuk Saya Yang Bekerja Sebagai Guru

Dari Hitungan Jam Menjadi Hitungan Menit

Sebuah kelompok bernama Frontier Development Lab, yang merupakan kemitraan publik-swasta yang mencakup NASA, Survei Geologi AS, dan Departemen Energi, telah menugaskan AI untuk mencoba memprediksi badai matahari yang akan datang sebelum terjadi.

Menurut tim yang mengerjakan proyek tersebut, AI menerima data dari empat misi eksplorasi matahari sebelumnya – ACE, Wind, IMP-8 dan Geotail – serta informasi dari stasiun bumi di seluruh dunia yang mencatat badai dan peristiwa matahari. AI ditugaskan untuk menganalisis kondisi matahari menjelang badai matahari untuk memprediksi badai matahari di masa depan.

Dan secara keseluruhan, AI sangat berhasil dalam tugas itu. Kini mereka dapat memprediksi badai matahari secara akurat hingga 30 menit sebelum terjadi, dan prakiraan cuaca diperbarui setiap menit hingga perkiraan badai terjadi.

“Dengan AI ini, kini kita dapat membuat prediksi global yang cepat dan akurat serta mengambil keputusan yang tepat jika terjadi badai matahari, sehingga meminimalkan – atau bahkan mencegah – kehancuran yang terjadi pada masyarakat modern,” kata Vishal Upendran dari Inter-University Center for Astronomi dan Astrofisika di India. Upendran adalah penulis utama makalah yang merinci proyek berbasis AI yang baru-baru ini diterbitkan di jurnal Space Weather.

Kode yang digunakan untuk proyek prediksi cuaca luar angkasa dibuat menggunakan semua aset sumber terbuka, yang menurut Upendran akan memungkinkan penyedia infrastruktur penting untuk memodifikasi dan mengintegrasikannya ke dalam operasi masing-masing.

Meskipun belum ada pertahanan nyata terhadap badai matahari dan lontaran mass coronal seperti yang melanda jaringan telegraf pada tahun 1859, jaringan satelit baru yang didukung oleh sistem prediksi cuaca antariksa AI setidaknya akan memberi kita sedikit gambaran. peringatan sebelum badai baru melanda.

BACAAN LAINNYA:  Untung Ada Kotakode.com, Belajar Koding Jadi Semakin Gampang !

Bahkan jika solar maksimum pada tahun 2024 atau 2025 menghasilkan badai matahari yang dahsyat, peristiwa tersebut setidaknya dapat bertahan dan dapat dimitigasi, dibandingkan dengan bencana global yang terjadi secara tiba-tiba.

Write a comment