Wahid Priyono

Bloger

Web Designer

Freelancer

Teacher

Writer

Content Creator

Badminton Lovers

Wahid Priyono

Bloger

Web Designer

Freelancer

Teacher

Writer

Content Creator

Badminton Lovers

#BlogPost

Nyabet Pari !

28 April 2021 Ngoceh
Nyabet Pari !

Apa yang terlintas dipikirkan teman-teman tentang gambar di bawah ini?

Gambar di atas adalah aktivitas saya beberapa hari ini, yaitu “nyabet pari” atau “menuai padi” di sawah milik sendiri. Mungkin teman-teman blogger sudah ada yang pernah melakukan aktivitas nyabet pari seperti yang saya lakukan di atas, yang sudah pernah ayok komen ya? Bagaimana rasanya saat nyabet pari cuaca sedang panas-panasnya? di siang bolong tentunya bisa bikin kulit jadi hitam, gagal perawatan karena memutihkan kulit dari gen kulit sawo mateng itu susah-susah gampang, apalagi kalo sudah panas-panasan di bawah terik matahari seharian, wah bisa hitamnya cepat tapi perawatannya bisa lama… hehe… jadi eksotik juga kulitnya…

Aktivitas nyabet pari bukan pertama kali saya lakukan, kadang dilakukan jika pas nyari jasa pemanen padi “tukang derep pari” susah dicari…, dan sialnya pas panen padi kali ini berada dalam hari sedang puasa, jadi kalo ditanya dehidrasi gak nyabet pari pas siang-siang? jawabnya ya tentu saja pastinya dehidrasi karena gak minum sama sekali. Habis selesai nyabet pari ya dehidrasi, badan rasanya capek betul, pegal-pegal, jalan kadang sempoyongan…hehe, pokoknya dinikmati ajalah… Bahkan kadang tangan rasanya berat banget karena ototnya lelah akibat nyabet pari secara manual. Otot tangan dipake secara terus-menerus, pastinya jadi lelah. Apalagi habis pulang masih ada kerjaan berbalas komentar dan membaca tulisan di group blogwalking, haha kadang tangan udah pegel duluan…mau ngetik berat coy !!!

Nyabet pari dilakukan sendiri karena di sini susah nyari orang untuk “derep pari” atau orang-orang yang membantu memanen padi dengan pembagian tertentu. Jika saya amati, maka generasi petani muda sudah jarang yang mau ke sawah. Bahkan ketika saya ke sawah, anak-anak lulusan fakultas pertanian jarang yang terlihat ke sawah. Yang ke sawah itu rata-rata sudah orang tua era lahiran 65. Hehe, terus ngapain ada fakultas pertanian, kalau di sawah gak ada tuh isinya mahasiswa lulusan fakultas pertanian? Pada kemana ya mereka lulusan pertanian itu? #jadibingung, hehe…

Oya sawah yang saya miliki ini adalah sawah yang letaknya ada di desa Sidoharjo 1, daerah kecamatan Natar, kabupaten Lampung Selatan. Sawah ini selain ditanemi padi, juga pernah memiliki rekam jejak ditanami berbagai jenis sayur-mayur dan buah-buahan antara lain:

  • tomat;
  • pepaya;
  • semangka;
  • pare;
  • singkong;
  • jagung;
  • gambas/oyong;
  • suring;
  • kacang panjang;
  • kacang tanah;
  • kacang kedelai;
  • caba
  • ubi jalar/mantangi;
  • waluh;
  • kacang tanah;
  • genjer;
  • dll

Do you know suring?

Sudah banyak sekali jenis tanaman pangan yang ditanam di sawah saya tersebut. Dan bisa dilakukan pada kondisi-kondisi tertentu sesuai keadaan musim. Bisa juga dengan rotasi tanam.

Sebagai orang yang punya hobi bercocok tanam sejak kecil, sayang sekali jika sawah yang telah saya beli ini dibiarkan begitu saja tanpa ditanami tanaman pangan/sayuran dll. Bisa-bisa sawah saya jadi “bongkor/tandus” karena tanahnya kosong tanaman. Jadi sembari mengisi waktu luang selain bekerja di kantor, ngeblog dll, saya biasanya telaten menanami lahan sawah saya dengan ditanami berbagai macam jenis tanaman sayur-mayur, buah, ubi-ubian, dll. Jadi enak banget punya sawah sendiri, jadi pas panen padi hasilnya bisa dimakan sendiri dan sisanya disimpan di lumbung, jika lagi panen sayuran bisa dimakan dan sebagian dijual. Pokoknya alhamdulillah bersyukur saja masih ada yang bisa dipanen dari apa yang saya tanam di sawah. Jadi jarang beli sayur, sedikit menghemat hehe..

Kembali ke cerita “nyabet pari”…sebenarnya nyabet pari ini adalah aktivitas yang membosankan, apa lagi kalau kamu adalah kaum milenial kalau kebiasaan kita bukan basic petani atau yang sehari-hari kerjaan di kantor. Karena saya juga lama-lama sebenernya jadi malas juga nyabet pari yang tahu sendiri pas musim kemarau panasnya “jepret” banget kadang bikin dehidrasi, pengen bayar tukang derep saja….karena apalagi pas nyabet pari di waktu puasa Ramadhan, masya Allah luar biasa…harus banyak-banyak bersabar !

Nah, yang paling terpenting saat nyabet pari itu harus punya niat yang tulus dan bener-bener pengen nyelesainnya dengan tuntas. Kalau bagi pemula yang nyabet pari pasti enggak betah, bawaan pengennya pulang terus….karena selain cuaca panas, juga bisa bikin tubuh jadi gosong….hehe.

Nah guys kamu pernah punya gak pengalaman “nyebet pari” di sawah?gimana rasanya #nyebetPARI??? #kalo saya mah jalani saja, disyukuri saja…badai pasti berlalu….#salamNYABETpari 😀

27 Comments
  • frida 11:06 am 29 April 2021 Balas

    Masya Allah saya puny teman ampung ini luar biasa…melakukan sendiri nderep pari…pasti sehat yo mas di badan…heheh. Aku aja pengen puya sawah mas…tapi belum ada rejeki hahahha. Pengen di tanami aneka sayuran, padi, jagung…sementara nanamnya di pot depan rumah aja….ahhahaha…sukses ya mas wahid dengan sawahnya semoga semakin berkah melimpah. Slam kenal

    • Wahid Priyono 11:03 pm 29 April 2021 Balas

      Saya doakan ya mbak, semoga cita2 mbak Frida pengen punya sawah semoga bisa tercapai..aamiin !

  • viandri 11:42 am 29 April 2021 Balas

    Senang banget ada anak muda yang mau bertani. Semoga sukses, ya kak. Di aku udah gak nyabet pari hehe. Sudah pakai mesin. Semoga bisa memberikan perubahan untuk petani di lingkungan kakak.

    • Wahid Priyono 1:32 pm 29 April 2021 Balas

      sebetulnya sudah ada sih kak. tapi alat/mesinnya gk bisa masuk lahan panen karena terhalangan sungai kecil. hehe…

      • Emma 7:22 pm 29 April 2021 Balas

        Alhamdulillah panen, Klo di kampungku pakai mesin jadi katanya hasil lebih banyak mas

        • Wahid Priyono 11:04 pm 29 April 2021 Balas

          Iya betul kak Emma, karena logikanya, kalo nyabet pari secara manual itu masih ada padi yang nempel dan gak kesabet, tapi itu peluangnya masih kecil dan bisa ditoleransi…

  • Laela Dzuhria Wahyudo 1:27 pm 29 April 2021 Balas

    Ya allah mas.. hebat banget malakukan hal tersebut seorang diri…. jujur saja ya, ke sawah aja aku belum pernah Mas… hijs hiks. Norak banget deh klo dah lihat sawah bakal nganga kali nih mulut.

    • Wahid Priyono 1:34 pm 29 April 2021 Balas

      bukan seorang diri kok mbak. ada teman yg lainnya. hehe

  • Dhenok 4:41 pm 29 April 2021 Balas

    hwooooo kereeeeen. khayalan saya setiap kali menuju dan meninggalkan rumah dan melewati area persawahan adalah: punya sawah, sebagian yang lain dijadikan kebun ini-itu. ya, sebatas khayalan siih. ga punya duit hihi. kenapa ngayal, karena sawah di sekitar makin habis. pemiliknya tak lagi orang lokal tapi orang kota lain. dan penduduk setempat akhirnya hanya menjadi buruh pekerja.

    • Wahid Priyono 11:06 pm 29 April 2021 Balas

      Semoga khayalan kak Dhenok bisa tercapai dan diijabah oleh Allah SWT. Aamiin, saya doakan ya kak ?

    • Moch. Ferry 6:35 am 30 April 2021 Balas

      Kegiatan bertani semacam ini mengingatkan masa kecil ketika kakek dan nenek di sawah mengerjakan sabet pari, begitu dalam perjuangan petani

  • Maria Soemitro 6:31 pm 29 April 2021 Balas

    wah keren, punya sawah sendiri
    ternyata panen padi dengan nyabet ya?
    Kirain pakai ani ani, hihihi kudet ya saya?

    • Wahid Priyono 11:07 pm 29 April 2021 Balas

      Iya kak, macam-macam kak, ada yang dipanen pake mesin padi, ada juga yang masih manual pake disabet tangan hehe..

  • Shovya 10:57 pm 29 April 2021 Balas

    Keluarga saya juga banyak yang masih bertani, Mas. Kalau di tempat saya, nyabet pari dinamakan “mengatam”, hehe.
    Rasanya asik kalau sudah main ke sawah, pengennya nanti kalau ada rejeki juga pengen punya sawah dan kebunnya yg ditanami berbagai tanaman sayur 😊

    • Wahid Priyono 11:09 pm 29 April 2021 Balas

      Semoga tetap semangat ya bertaninya. Sukses selalu ya kak Shovya…

    • Fenni Bungsu 9:49 am 30 April 2021 Balas

      Tambah wawasan buat daku tentang nyabet pari ini, meski daku belum ada pengalaman nya hehe.

      Dari sini jadi masukan buat kitanya agar lebih menghargai pekerjaan apapun, karena tidak ada yang mudah

  • Annie Nugraha 5:22 am 30 April 2021 Balas

    Saya loh Mas Wahid, paling resah kalo kepanasan. Kalau kata suami dan anak-anak sih saya ini Miss AC hahahaha. Kepanasan tuh bikin saya gak nyaman, resah dan ujung-ujungnya bisa jadi emosi hahaha.

    Jadi saya gak kebayang tuh gimana rasanya berada di tengah-tengah sawah yang luas, nyabet pari, kepanasan dan lagi puasa. Komplit sudah itu urusan hahahaha

  • Nanik Nara 6:34 am 30 April 2021 Balas

    Di Malang sini juga masih banyak yang tradisional gitu mas, pari disabetkan pada papan kayu.

    kalau di kampung asal saya, Klaten, sejak kecil saya nggak kenal nyabet pari. Kami sudah pakai alat perontok padi, kami menyebutnya “kretek”.

    Kretek ini buatan sendiri, Paku di pasang pada beberapa papan kayu, lalu papan-papan kayunya disusun jadi lingkaran. Menggerakkannya pakai prinsip menggerakkan roda sepeda. Saay dia berputar, tinggal sodorkan aja segenggam demi segenggam batang padinya, harus dipegang kuat, supaya nggak ketarik. Sambil dibolak balik, rontok deh padinya. Lebih cepat dan menghemat tenaga.

  • Ira Hamid 8:33 am 30 April 2021 Balas

    pasti bahagia banget yaa Mas bisa panen padi milik sendiri, pasti ada rasa bangga di dalam hati karena tanaman yang dirawat sepenuh hati akhirnya bisa dinikmati juga hasilnya

    • Wahid Priyono 2:37 pm 30 April 2021 Balas

      Saya belum pernah pakai kretek itu kak, hehe..ternyata menarik juga ya alat-alat pertanian kita ini, banyak banget bahkan sampe cara manualnya pun ada…hehe 🙂

  • Lasmicika 9:11 am 30 April 2021 Balas

    Tempatku namanya nggebot pari. Betul nih, saya juga suka susaaah cari orang yang bisa derep. Apalagi kalo musim panen bareng hampir serentak satu kampung. Beruntung kalo yg punya sawah bisa ikut derep sendiri begini. Padi bisa cepet sampai rumah n ngga melulu mengandalkan tenaga orang lain ya.

    Di sini udah mulai musim tanam lagi sekarang, kemarin baru aja dipupuk. Nanti sebentar lagi waktunya nyiangin rumput alian matun. Mudah2an masih banyak hujan sampai waktunya panen nanti.

    • Wahid Priyono 2:38 pm 30 April 2021 Balas

      Generasinya udah beda ya kak, masuk ke generasi glowing, hehe…jadi males panas-panasan 🙂 takut item wajah dan kulitnya ya kak…

  • Andy Hardiyanti 4:12 pm 30 April 2021 Balas

    Salut saya nih sama yang mau terjun langsung ke sawah gini. Sawah ibu saya di kampung tuh dikerjakan sama orang lain..apa istilahnya? Bayar orang.. pengen deh suatu saat pulang ke kampung dan belajar ngurus sawah gini. Huhuhu

  • Tanti Amelia 5:00 pm 30 April 2021 Balas

    OMG saya jadi pengen dong mas kapan kapan ke sawah,
    sumpah liatnya kayak ngeliat alien deh

    selama ini tau beras kan dari supermal doang!

  • Sumiyati Sapriasih 10:57 am 1 Mei 2021 Balas

    jadi inget waktu masih kecil sering diajak kesawah untuk panen padi, tulisan ini mengingatkan aku kembali ke sawah

Write a comment