Wahid Priyono

Blogger

Web Designer

Freelancer

Teacher

Writer

Content Creator

Badminton Lovers

Wahid Priyono

Blogger

Web Designer

Freelancer

Teacher

Writer

Content Creator

Badminton Lovers

#BlogPost

Pengalaman Saya Vaksinasi Covid-19 Tahap 1 di Rumah Sakit Natar Medica

12 April 2021 Health
Pengalaman Saya Vaksinasi Covid-19 Tahap 1 di Rumah Sakit Natar Medica

Tepat pada tanggal 12 April 2021 ini saya menjalani vaksinasi Covid-19 bersama rekan-rekan guru di SMA Yadika Natar. Ini merupakan vaksinasi tahap pertama yang saya jalani, dan pada tanggal 20 Mei 2021 mendatang adalah vaksinasi kedua.

Kami satu rombongan dari sekolah menuju rumah sakit yang tidak memakan waktu lama. Kira-kira 5 menitan. Karena rumah sakit Natar Medica ini letaknya berada di depan sekolah kami, berada di dekat jalinsum.

Sesampainya di lokasi rumah sakit, saya beserta rombongan harus melampirkan data diri berupa KTP dan nomor hape untuk dijadikan syarat melakukan vaksinasi. Kami setor ke bagian petugas yang menangani vaksinasi Covid-19 ini.

Namun, sayangnya vaksinasi yang dijadwal pukul 09.00 WIB harus diundur beberapa jam karena vaksinnya masih dalam perjalanan diambil. What? hahaha… bikin kesel memang, karena saya pada kondisi seperti ini memang sedang sakit radang tenggorokan, batuk, bersin, sakit kepala, pokoknya badan lagi drop . Bisa dibayangkan kan gimana rasanya harus menunggu beberapa saat?

Setelah menunggu beberapa jam akhirnya rombongan kami diizinkan masuk ke lokasi vaksinasi di Lt.1 rumah sakit Natar Medica. Cukup ramai sekali pada waktu itu. Sempat terasa panas ruangannya walaupun sudah ada AC cuma tetap tidak mempan hahaha.

Saat akan vaksinasi hal pertama yang saya lakukan adalah menunggu antrean dari petugas medis yang pertama kali melakukan medical checkup sederhana yaitu pemeriksaan tekanan darah, menanyakan riwayat apakah pernah menderita penyakit kelainan darah/hemofilia, dll.

Wah, ketika nama saya dipanggil oleh petugas medis, ditanya ini itu seputar riwayat penyakit dll, maka saya jawab sudah dua hari sebelum vaksinasi memang saya sakit radang tenggorokan secara tiba-tiba, demam, pusing, batuk, pernah minum obat-ini dan itu. Tapi herannya saya diizinkan untuk vaksinasi covid. Sementara temen saya yang lainnya ada yang tidak diizinkan hanya cuma batuk. Apakah hasil medical checkup saya menunjukkan kondisi sehat dan bisa divaksin?

Setelah mengantre beberapa lama, akhirnya dengan mengucap bismillah dan ikhtiar untuk sehat, maka saya menuju ruang vaksinasi. Prosesnya cukup cepat, hanya disuntik vaksin di bagian lengan sebelah kiri, gak sakit kok. bekas suntikan diberikan kapas yang berisi alkohol supaya steril.

sorry ya ekspresi muka pucat sedang sakit malah divaksinasi juga. Jadinya antibodi tubuh bekerja 2x lipat untuk menyerang antigen asing hehe.

Setelah keluar dari ruang vaksinasi, maka saya kemudian menuju salah satu ruangan yang terdapat petugas vaksinasi yang sibuk dengan mengotak-atik komputer. Saya menyodorkan berkas setelah vaksinasi, dan beberapa saat saya mendapatkan pesan dari perlindungandiri.id bahwa saya mendapat SMS yang dikirim ke no.hape saya dan mendapat sertifikat vaksinasi covid-19.

Rasa lega sudah menjalani vaksinasi tahap satu ini kuucapkan rasa syukur yang tak terkira walaupun kondisi saya saat ini sedang sakit (fisik sedang drop, karena tadi juga sempat ragu mau vaksinasi atau tidaknya). Bismillah menuju vaksinasi kedua dan semoga seterusnya semakin sehat..

Taggs:
28 Comments
  • Maria Tanjung Sari 7:35 pm 12 April 2021 Balas

    Alhamdulillah sudah vaksin ya mas. Ini ga tahu kantorku kapan dapat vaksin, hehehe. Mgkin karena pegawai swasta ya jadi nunggu antri aja.

    • Wahid Priyono 7:39 pm 12 April 2021 Balas

      Sudah mbak, barusan hari ini. Cuma pas saya vaksinasi Covid-19 tubuh saya dalam kondisi sakit, dan jadinya double2 nih antibodinya melawan antigen asing hehe… sampe nulis artikel ini aja saya kepala pusing, hidung meler hehe, flu, tenggorokan sakit, mual dll. Lengkap lah pokoknya ujian untuk hari ini 🙂

  • Moch. Ferry 7:50 pm 12 April 2021 Balas

    Alhamdulillah ihtiar melalui vaksinasi tahap pertama semoga maksimal sesuai harapan. 14 hari kemudian vaksinasinkembali tahap dua

  • Reyne Raea / Rey 8:31 pm 12 April 2021 Balas

    Wah senangnya yang sudah vaksin, kami kami ibu rumah tangga belum ada kabar sama sekali, entah kapan mah mau vaksin. Kalau nggak kebagian juga nggak papa sih, tapi pasti di ciduk. , Hehehe.

    Masih deg-degan menunggu waktunya vaksin, tapi juga takut disuntik, jadi campur aduk rasanya kalau baca pengalaman orang-orang.

    • Siska Dwyta 8:30 pm 11 Mei 2021 Balas

      Gimana rasanya setelah divaksin pertama kali? Oh ya baru tahu juga nih setelah divaksin baka dapat sertifkat vaksin

      • Wahid Priyono 8:05 am 12 Mei 2021 Balas

        iya kak akan dpt sertifikat vaksin juga kok. Yg vaksinasi COVID-19 tahap 2 gak tahu nih masih dapet juga apa enggak?

  • Maria Soemitro 12:39 am 13 April 2021 Balas

    oh sedang sakitpun boleh ya?
    untung suhu tubuh nggak terlalu tinggi ya?

    gimana sesudahnya? katanya ngantuk berat …… pastinya baik-baik aja ya? Terbukti bisa nulis di blog dan BW

    Terimakasih tulisan yang informatif ini, jadi termotivasi untuk ikut, semula takut banget

  • Annie Nugraha 6:41 am 13 April 2021 Balas

    Alhamdulillah sudah vaksin 1 ya Mas Wahid. Semoga tetap sehat dan prima untuk menerima vaksin tahap ke-2. Tetap semangat dan patuhi prokes untuk kegiatan sehari-hari.

  • diane 8:14 am 13 April 2021 Balas

    Alhamdulillah kalo sudah dapet vaksin…Semoga tahap 2 nya juga lancar ya..sehat selalu… Aku pun sudah..Alhamdulillah nggak ada gejala apapun pasca vaksin

  • Tanti Amelia 8:55 am 13 April 2021 Balas

    Tulisannya mencerahkan nih mas, step by stepnya komplit

    Banyak orang yang Masih maju mundur tentang vaksin, mas. Semoga cepat sehat dan menantikan tulisan kedua vaksinnya yaaa

    • Shafira Adlina 7:06 am 15 April 2021 Balas

      Wah kok ISO gitu ya mas wahid lagi sakit dan ngedrop gitu divaksin. Sekarang dirimu gimana? Next jadwal vaksin lagi kapan? Jangan lupa meski vaksin tetap 5M yaaheheh

      • Wahid Priyono 1:23 pm 15 April 2021 Balas

        sekarang lagi sakit mbak. hehe…
        gk tau juga kak dokternya. padahal satu rekan kerja juga ada yg cuma batuk biasa gk boleh. tapi sy yg dah jelasin kemaren 2 hari sakit tetap dibolehin…mungkin dokternya ngwliat hasil tensi darah sy normal dan suhu badan 35,5 jadinya boleh. padahal turunnya itu terbantu karena sy minum paracetamol. entahlah sudah terjadi. kapok deh gk lagi2 vaksinasi pas lagi sakit.

  • nurulrahma 12:23 pm 13 April 2021 Balas

    Semoga selalu sehaaattt
    dan semoga masyarakat Indonesia semua bisa dapat vaksin ini ya
    corona bubar jalaaann

  • Syamsiah 5:40 pm 13 April 2021 Balas

    Semoga sampai setelah vaksin kedua sehat-sehat terus yaaa

  • nita juwithafina 7:19 pm 13 April 2021 Balas

    Alhamdulillah cepat kebagian ya mas. AKu kemaren antar mamaku, ga bisa ternyata dapet. Harus 2 orang lansia baru bisa dapat vaksinnya 🙂

  • Yustrini 5:25 pm 14 April 2021 Balas

    wah, sudah divaksin ya…aku belum Mas.
    Agak bingung juga ya, katanya kalo dalam kondisi sakit nggak boleh divaksin. Semoga sehat terus ya Mas.

    • Wahid Priyono 1:20 pm 15 April 2021 Balas

      mungkin dokternya ngwliat hasil tensi darah sy normal dan suhu badan 35,5 jadinya boleh. padahal turunnya itu terbantu karena sy minum paracetamol. entahlah sudah terjadi. kapok deh gk lagi2 vaksinasi pas lagi sakit.

  • hani 12:11 am 15 April 2021 Balas

    Alhamdulillah, saya pun udah vaksin 2X. Semoga ikhtiar menuju bebas pandemi bisa terkabul yah. Harus 70% penduduk Indonesia nih yang divaksin supaya tercapai herd immunity.
    Btw…ternyata gpp ya, badan drop dan kurang fit. Tetanggaku engga boleh, krn pas mau vaksin, tensinya 185. Batasnya 180…

    • Wahid Priyono 1:22 pm 15 April 2021 Balas

      gk tau juga kak dokternya. padahal satu rekan kerja juga ada yg cuma batuk biasa gk boleh. tapi sy yg dah jelasin kemaren 2 hari sakit tetap dibolehin…mungkin dokternya ngwliat hasil tensi darah sy normal dan suhu badan 35,5 jadinya boleh. padahal turunnya itu terbantu karena sy minum paracetamol. entahlah sudah terjadi. kapok deh gk lagi2 vaksinasi pas lagi sakit.

  • Maria Tanjung Sari 12:45 pm 15 April 2021 Balas

    Memang ya dampak setelah vaksin itu berbeda-beda ya mas. Ada yang kuat namun juga ada yang sampai sakit. tergantung imun masing-masing spertinya ya

    • Wahid Priyono 1:24 pm 15 April 2021 Balas

      iya betul mbak. klo kasus sy kan emg sdg sakit dan divaksin. jadi antibodi bekerja ektra untuk menangani 2 kasus antigen yg masuk tubuh… hehe..

    • RIZKI FAYA ISLAMI 4:10 pm 15 April 2021 Balas

      Semoga selalu diberi kesehatan ya hid, dan diberi kemudahan dalam proses Vaksinasi yang ke-2.

  • Rika Widiastuti Altair 6:37 pm 15 April 2021 Balas

    Alhamdulillah ya mas sudah vaksin. Lega banget pastinya. Semoga ikhtiar melawan virusnya berjalan baik.

    Saya pribadi masih bingung dan takut, karena denger pengalaman yang vaksin dengan berbagai kisahnya bikin saya sedikit worry. Maklum, saya takut si jarum suntik…heheee

  • Nurhilmiyah 8:18 pm 15 April 2021 Balas

    Wah jadi keinget jadwal vaksin saya di kampus Sabtu lalu nih Mas Wahid, kami para dosen juga divaksin kabarnya bulan Juli bakal dimulai pembelajaran tatap muka di sekolah/kampus ya. Sip, sehat selalu ya Pak Guru

  • […] dari pengalaman melakukan vaksinasi COVID-19 beberapa bulan lalu, maka saya sudah harus menyiapkan diri baik-baik untuk vaksinasi COVID-19 tahap […]

  • […] beberapa bulan lalu saya divaksinasi COVID-19 tahap ke-1, maka pada Kamis, tanggal 20 Mei 2021 kemarin saya beserta rombongan guru di sekolah melakukan […]

  • Sugi Siswiyanti 1:22 am 14 Juni 2021 Balas

    Alhamdulillah semoga kondisi terus dan tetap terjaga ya, Mas Wahid. Saya sudah kebagian jadwal vaksin, tapi hati gentar jarum suntik. Duuh…

    • Wahid Priyono 4:24 am 14 Juni 2021 Balas

      Semoga lancar ya kak vaksinasi COVID-19 nya…aamiin.

Write a comment to nita juwithafina Cancel Reply